RSS Feed

HKIA, First Glance of Hong Kong

Posted on

Semenjak gw jatuh demen untuk dandan dan pake baju lucu-lucu ala gadis metropolitan, pusat-pusat perbelanjaan semacam Mangga Dua dan Ambassador menjadi pusat pilgrimage gw untuk mengikuti mode terkini. Ngomong soal mode terkini, sebenernya juga gw gak pernah sukses-sukses amat sih ngikutinnya. Entah kenapa jatohnya selalu cupu. Mehehe. Anyway, sudah menjadi rahasia umum bahwa nci-nci, koko-koko, mas-mas, dan mbak-mbak di Mangga Dua dan Ambassador kebanyakan ngambil barang dagangan mereka dari luar negeri. Kalo sekarang, trendnya mereka ngambil dari Korea, beberapa waktu lalu dari Thailand, nah jaman gw dulu pertama demen-demennya baju itu mereka suka ngambilnya dari Hong Kong. Berdasarkan alasan itulah, sejak dulu gw punya obsesi tersendiri untuk bisa pergi ke Hong Kong dan belanja-belanja di sana. Muhahahaha! Obsesiku dangkal….. *malu

Nah, kemarin begitu ada rencana mau pergi ke India, berdasarkan info yang gw dapet, perjalanan Jakarta – India itu biasanya transit di Singapura atau Malaysia. Oh sungguh betapa kagetnya aku begitu lihat itinerary tulisannya Jakarta – Hong Kong – New Delhi. Rasanya tuh antara seneng karena “Whuuaa finally gw ke Hong Kong!”, agak basi juga karena “Heleh, ini mah cuma nongkrong di bandara doang…”, sama melongo karena, “Buset! 12 jam flight dari barat ke timur terus ke barat lagi! Yang bener aje!” Cuma berhubung gw semangat bisa pergi-pergi, kebasian dan kemelongoan itu bisa terkesampingkan begitu saja. Nah pagi hari tanggal 7 Februari 2012 itu, sekitar jam 09.50, gw dan dua temen gw, Anggie sama Mbak Nita, terbang dengan Garuda ke Hong Kong. Perjalanannya lumayan bikin pantat tepos sih, sampenya aja jam 15.50 waktu sono. Nontonin film udah, baca-baca segala yang bisa dibaca udah, makan udah, ngemil udah, mau bobo nggak bisa, begitu akhirnya pesawat landing, uhuuuyyy! It’s Hong Kong, baby!! …Erm, enggak sih, lebih tepatnya it’s Hong Kong International Airport, baby…………….

Kesan pertama tentang airport-nya Hong Kong sih gede, rame, dan modern macam Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin di Makassar. Desainnya mirip-mirip gitulah, futuristik dengan dominasi warna abu-abu dan putih sama kaca bening di mana-mana. Cuma sayangnya menurut gw sih bandaranya kurang user-friendly sama pendatang karena papan-papan informasi yang ada kurang jelas gitu. Jadi waktu itu kita harus ngelapor ke petugas darat untuk ganti pesawat. Nah! Nyari petugas daratnya itu yang kita bingung. Awalnya mau nyari petugas darat Garuda, menurut papan informasi, letaknya di terminal E1. Nah dari gerbang kedatangan ke terminal E1 itu lumayan lah jaraknya. Sampe sana, kita bingung, laahh mana konternya??? Muter-muter sana-sini nggak nemu, nyoba nanya ke petugas penerangan. Petugasnya cowo masih muda pake kaos merah. Dengan bahasa Inggris seadanya, kita coba nanya. Celakanya, bahasa Inggris si petugas pun seadanya dengan aksen Hong Kong yang alamak, ngomong opo to mas! Cek lagi ke papan informasi, oke, kita coba aja ke konter petugas darat Kingfisher, maskapai yang akan bawa kita dari Hong Kong ke New Delhi. Ternyataaaa konternya itu ada di terminal W1 yang jaraknya begitu dijalanin itu ada kali 1 km…… Oke, itu lebay, tapi yang jelas, JAUH BANGET!! Begitu nemu dan berhasil check in, kita pun lega. Gantian sekarang nyari gerbang keberangkatannya. Katanya di gate 61 apa berapa gitu, gw lupa, udah sampe sana, lho kok sepi? Nggak ada kursi buat duduk ato apa gitu. Cuman ada pintu doang. Nanya ke petugas-petugas yang berkeliaran, kayanya mereka nggak paham kita ngomong apa. Berapa kali nanya, akhirnya baru ketauan bahwa saat itu, kita ada di lantai kedatangan. Lantai keberangkatan itu ada di atas. Bah! Bilang dong dari tadeee…

Nah waktu mau naik ke lantai keberangkatan ini nih terjadi insiden yang cukup memorable. Jadi waktu kita muter-muter di lantai kedatangan, kita sempet mampir ke Mannings, Guardian versi Hongkong, buat beli minum. Di toko itu, air mineralnya ngga ada yang lain selain Evian seharga sekitar 12 HKD ato sekitar Rp 14.000-an. Jadilah kita bertiga beli itu. Gw belum minum sama sekali karena belum haus, beli buat bekal aja sekalian nanti di pesawat gitu.

Halooo, kami beli Evian lhooo!

Mannings, tempat sebuah petaka bermula.

Naahh buat naik ke lantai keberangkatan ituuu, ternyata kita mesti ngelewatin serangkaian security check dari mulai masuk gerbang sensor, digrepe-grepe sama petugas, sampe masukin tas ke mesin X-ray. Berhubung biasanya lancar-lancar aja, gw ya tenang-tenang aja. Eehh kaget dong gw, tiba-tiba aja si petugasnya, seorang mbak-mbak, tanpa basa-basi bilang, “Open the bag.” Sedetik gw masih cengo dibilangin gitu, dia langsung bertindak sendiri mau buka resleting tas gw. Gw langsung tanggap dan segera buka tas tapi kembali melongo waktu dia ngambil botol air Evian itu… Dan tanpa babibu, dia langsung ngelempar botol yang masih penuh, segelnya masih ada, seharga Rp 14.000, ke tong sampah gede di belakangnya.

Mbaaakkk... Jaaanngggaaannnn... *bukan adegan sebenarnya*

BLUNG!! Begitu bunyinya saat si botol air yang masih penuh itu jatuh dengan malang di dalam tong sampah berplastik hitam itu.  Bunyi itu tidak berakhir begitu saja, karena sesaat kemudian, BLUNG! BLUNG! Botol-botol airnya si Anggie sama Mba Nita pun turut menyusul ke dalam sana. Beneran deh, kita bertiga waktu itu shock abis dan nggak bisa berkata-kata. Ngenes aja gitu, baru beli, belum diminum, ato baru diminum dikit, uda langsung dibuang tanpa perasaan. Itu kan air minuumm, bisa diminuumm… Mending kalo cuma disita buat minum petugas-petugasnya gapapa deh, gw masih agak rela. Ini dibuang gitu aja ke tong sampah. Ya ampuuunnnnn… Ngenesnya lagi, gw aja belom pernah seumur-umur beli Evian, sekalinya beli, dibuaaaannggg… Hiks. Sungguh hidup ini penuh ironi.

Sampe di lantai keberangkatan, ternyata di sana juga banyak toko-toko yang jualan macem-macem, dari mulai handphone, baju, suvenir, dan lain-lain. Si Mannings Jembatan Ancol itu pun ternyata juga ada di situ. Bah, tau gitu mah belinya di situ aja. Berhubung gw udah sakit hati, walaupun tenggorokan rasanya kering, gw menolak untuk beli minum lagi. Cih, mau dikemanakan harga diri ini. Haha, sakit hatinya mendalam lho ituuu… Untungnya ternyata gate-nya Kingfisher Airlines gak jauh. Kita langsung duduk di kursi tunggu, foto-foto, menikmati fasilitas wifi gratis, dan sebentar kemudian boarding ke pesawat.

So anyway, kesan pertama gw akan Hong Kong mungkin tidak semanis yang gw harapkan. Terlepas dari insiden Evian, menurut gw, suasana di HKIA rada kurang ramah gitu sama pengunjung. Papan-papan informasinya kurang informatif (kecuali gw yang kurang cerdas mencerna info yang ada), petugas-petugasnya kurang helpful, malah cenderung judes. Kalo di bandaranya aja udah begitu, gimana dalem kotanya ya? Jadi rada ilfeel gituuu sih. Yah, kadang kan kesan pertama suka menipu yah. Moga-moga aja gw pun salah. Moga-moga aja sebenernya Hong Kong adalah kota yang ramah bagi para turis dan pendatang. Aaamiinn…

Ceritanya berdiri di bawah gerbang kota Hong Kong 😀

Sampe miring-miring gitu deh...

Cuma bisa poto-poto di pameran2an aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: