RSS Feed

Cabana, Rumah di Perantauan

Posted on

Pada dasarnya yang namanya travelling itu, seberapapun serunya, tetep merupakan aktivitas yang ngabisin energi. Terutama kalo elo musti ngabisin 12 jam lebih waktulo di jalan. Begitu sampe tempat tujuan, rasanya cuma pengen nyari tempat empuk terus tidur gitu aja. Itulah yang terjadi waktu gw pertama sampe di India. Kita mendarat sekitar jam stenga 11 malem waktu India, artinya jam 12 malem WIB. Bayangin aja, berangkatnya kan jam 9 pagi WIB, berarti sekitar 15 jam perjalanan tuh.

Begitu mendarat dan turun pesawat, seperti seharusnya, kita harus berurusan dulu sama petugas Imigrasi. Petugas Imigrasi gw bapak-bapak orang Sikh gitu, lengkap dengan sorban dan janggutnya. Gw rada keder juga ngeliat tampilan doi, kayanya sangar gitu. Dengan tanpa basa-basi dia meriksa paspor dan nanya gw bakal tinggal di mana selama di India. Gw cuma bisa mengedip-ngedip bengong. Mana gw tau gw bakal tinggal di mana selama 2 bulan ke depan?? Akhirnya gw cuma bisa ngasi unjuk email yang dikirimin koordinator program kursus, padahal di situ juga ga ada informasi apa-apa soal tempat tinggal. Syukurlah tanpa lebih banyak interogasi, gw akhirnya boleh lewat. Si Anggie yang berurusan sama petugas Imigrasi yang lain, malah ngabisin waktu lebih lama untuk ditanya-tanya.

Buat yang ga tau, begini kira-kira tampilan orang Sikh

Selesai urusan imigrasi, kita nungguin bagasi. Cuma butuh waktu sebentar sebelum akhirnya koper-koper kita keluar. Seharusnya sih abis itu kita berurusan sama orang Bea Cukai India. Tapi entah kenapa pas mau ke jalur Bea Cukai, salah satu petugasnya langsung mempersilakan kita keluar begitu aja tanpa diperiksa. Entah karena udah malem jadinya mereka males atau mungkin karena koper-koper kita dibungkus pake gulungan plastik yang suka ada di bandara itu lho. Asal tau aja ya, ngebuka plastik itu tanpa alat bantu semacam gunting adalah PR tersendiri, terutama kalo lo ngelakuinnya tengah malem pas udah capek, ngantuk, kebelet pengen bersih-bersih, ganti baju, terus tidur. Anyway, begitu prosedur kedatangan resmi selesai dilakukan, kita pun keluar untuk nunggu jemputan. Sebelum berangkat, kita udah dikirimin email bahwa kita akan dijemput, pokoknya tunggu aja di deket vending machine Pepsi, jangan coba-coba pergi sendiri. Tapi karena kebetulan kita dateng sedikit lebih awal daripada jadwal, ternyata si penjemput belum sampe ke bandara. Lumayan lama sih nunggunya, ada kali setengah jam. Kalo ada yang motret kita waktu itu, pasti hasilnya ngenes deh. Tiga cewek, keliatan ngantuk, awut-awutan dan bingung, nongkrong di samping troli yang penuh koper-koper gede, cengo aja ngeliatin orang-orang lalu-lalang di sekitarnya. Penantian kami pun berakhir ketika tiba-tiba seorang cewe, dengan syal terikat di kepala, menyapa kita, “Hi! You’re from Indonesia?! English Course?” ato semacam itu. Lupa juga gw gimana dia nyapanya. Yang jelas kita hepi banget, akhirnya dijemput juga!

Si cewe itu, entah gimana caranya kita bertiga sampe sekarang ngga tau namanya, langsung menggiring kita ke sebuah mobil model-model Karimun tapi agak lebih gede. Supirnya udah bapak-bapak, tipe laki-laki India yang berbadan kurus tipis. Begitu jalan, si cewe ngajak ngobrol basa-basi, gimana penerbangannya? Berapa jam perjalanan? Oke, selamat datang di India, you’ll love it! Udah seneng-seneng diajak ngobrol, tiba-tiba aja dia bilang, “Saya nanti turun di tengah jalan ya. Kalian lanjut tanpa saya.” Hekh! Opo iki?! Baru dateng kok tau-tau udah mau ditinggal?? Mana begitu dia turun, gw disuruh gantian duduk di depan pulak di samping pak supir yang sedang bekerja. Huaaa… Agak-agak salting juga sih. Soalnya walaupun kurus, si bapak-bapak ini tampilannya rada sangar. Cara nyetirnya apalagi! Ngebut-ngerem-belok-tanpa-haluan-mencetin-klakson-gila-gilaan (belakangan gw tau, kebanyakan supir India memang begitu nyetirnya). Pun dia tampaknya tak bisa berbahasa Inggris. Jadi ya udah, gw duduk di depan dieemmmm aja, mau ngobrol sama Anggie dan Mba Nita di belakang pun kok kayanya ngga enak.

Sepanjang perjalanan, walaupun gelap, awalnya gw masih semangat ngeliat-liat pemandangan di luar. Minimal kan bisa liatin mobil kaya apa sih yang berseliweran di Delhi, model rambu lalu lintasnya gimana sih, bangunan-bangunannya bentuknya kaya apa ya, dan sebagainya. Tapi lama-lama… Lho kok ngga nyampe-nyampe ya? Emang sejauh itu ya penginapannya? Kalo ukurannya Jakarta, dari bandara ini sih udah sampe Cawang mau ke arah Bekasi kali. Makin deg-degan lagi pas ngeliat pemandangan luar. Uwiihhh… Ini daerah apa ini?!

Bayangkan lewat sini malem-malem.

Tiba-tiba ketemu deretan gedung tinggi. Macam Kelapa Gading abis dilanda Zombiepocalypse gitu.

Sepanjang jalan gw udah deg-degan aja, ini mobil bakal berhenti di bangunan semacam apa ya? Kok daerahnya nggak tampak meyakinkan begini, semacam Priok / Kelapa Gading / Kemayoran barusan kena wabah Walking Dead gitu lah. Sungguh hati gw lega banget waktu akhirnya mobil berhenti di depan pagar suatu kompleks hotel / apartemen yang keliatan terang, terpelihara, dan menjanjikan ranjang empuk dan hangat untuk ditiduri. Turun dari mobil, kita langsung disambut sama doorman yang penampilannya sungguh gahar dengan kumis tebel dan syal diiketin di kepala. Lo tau kan model-model maling ala komik Jepang yang pake syal diiketin di hidung buat nutupin muka? Kaya gitu lah kira-kira, tapi syalnya ngga diiket di idung sih ini. Hehe. Ngga heran sih kenapa dia begitu, gw aja menggigil abis-abisan begitu kena udara malam. Begitu proses check in selesai, si doorman gahar nganterin kita ke kamar.

Oh sungguh betapa lega hati gw ngeliat kamarnya. Nyaman, luas, dan terang. Modelnya apartemen studio, lengkap pake dapur dan ruang tamu segala. Kamar gw di rumah aja kalah gede. Dengan lega, gw pun meletakkan koper, ngeluarin perlengkapan perang, bersih-bersih, dan langsung membaringkan badan di ranjang king size yang sebenernya merupakan dua ranjang single yang dijadiin satu. Ooohh, I’ve found a home far away from home. Cabana Apartment.

Lingkungan sekitar Cabana Apartment. Kelapa Gading abes yaa!

Ranjang single dipepetin jadi king size 😀

Dapur mini tanpa kompor, microwave saja cukup

Ruang tamu lengkap pake sofa dan TV

Nah ini dia masterpiecenya, pemanas ruangan! Tampilannya boleh jadul, tapi kamar jadi anget dan lembab pake itu.

3 responses »

  1. Hihihi… Funny story… But I remember how a journey makes me tired and glad to find a decent room ^^ and a warm heater

    Reply
  2. come home soon oy! perginya kelamaan :p

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: