RSS Feed

Category Archives: Uncategorized

Cabana, Rumah di Perantauan

Posted on

Pada dasarnya yang namanya travelling itu, seberapapun serunya, tetep merupakan aktivitas yang ngabisin energi. Terutama kalo elo musti ngabisin 12 jam lebih waktulo di jalan. Begitu sampe tempat tujuan, rasanya cuma pengen nyari tempat empuk terus tidur gitu aja. Itulah yang terjadi waktu gw pertama sampe di India. Kita mendarat sekitar jam stenga 11 malem waktu India, artinya jam 12 malem WIB. Bayangin aja, berangkatnya kan jam 9 pagi WIB, berarti sekitar 15 jam perjalanan tuh.

Begitu mendarat dan turun pesawat, seperti seharusnya, kita harus berurusan dulu sama petugas Imigrasi. Petugas Imigrasi gw bapak-bapak orang Sikh gitu, lengkap dengan sorban dan janggutnya. Gw rada keder juga ngeliat tampilan doi, kayanya sangar gitu. Dengan tanpa basa-basi dia meriksa paspor dan nanya gw bakal tinggal di mana selama di India. Gw cuma bisa mengedip-ngedip bengong. Mana gw tau gw bakal tinggal di mana selama 2 bulan ke depan?? Akhirnya gw cuma bisa ngasi unjuk email yang dikirimin koordinator program kursus, padahal di situ juga ga ada informasi apa-apa soal tempat tinggal. Syukurlah tanpa lebih banyak interogasi, gw akhirnya boleh lewat. Si Anggie yang berurusan sama petugas Imigrasi yang lain, malah ngabisin waktu lebih lama untuk ditanya-tanya.

Buat yang ga tau, begini kira-kira tampilan orang Sikh

Selesai urusan imigrasi, kita nungguin bagasi. Cuma butuh waktu sebentar sebelum akhirnya koper-koper kita keluar. Seharusnya sih abis itu kita berurusan sama orang Bea Cukai India. Tapi entah kenapa pas mau ke jalur Bea Cukai, salah satu petugasnya langsung mempersilakan kita keluar begitu aja tanpa diperiksa. Entah karena udah malem jadinya mereka males atau mungkin karena koper-koper kita dibungkus pake gulungan plastik yang suka ada di bandara itu lho. Asal tau aja ya, ngebuka plastik itu tanpa alat bantu semacam gunting adalah PR tersendiri, terutama kalo lo ngelakuinnya tengah malem pas udah capek, ngantuk, kebelet pengen bersih-bersih, ganti baju, terus tidur. Anyway, begitu prosedur kedatangan resmi selesai dilakukan, kita pun keluar untuk nunggu jemputan. Sebelum berangkat, kita udah dikirimin email bahwa kita akan dijemput, pokoknya tunggu aja di deket vending machine Pepsi, jangan coba-coba pergi sendiri. Tapi karena kebetulan kita dateng sedikit lebih awal daripada jadwal, ternyata si penjemput belum sampe ke bandara. Lumayan lama sih nunggunya, ada kali setengah jam. Kalo ada yang motret kita waktu itu, pasti hasilnya ngenes deh. Tiga cewek, keliatan ngantuk, awut-awutan dan bingung, nongkrong di samping troli yang penuh koper-koper gede, cengo aja ngeliatin orang-orang lalu-lalang di sekitarnya. Penantian kami pun berakhir ketika tiba-tiba seorang cewe, dengan syal terikat di kepala, menyapa kita, “Hi! You’re from Indonesia?! English Course?” ato semacam itu. Lupa juga gw gimana dia nyapanya. Yang jelas kita hepi banget, akhirnya dijemput juga!

Si cewe itu, entah gimana caranya kita bertiga sampe sekarang ngga tau namanya, langsung menggiring kita ke sebuah mobil model-model Karimun tapi agak lebih gede. Supirnya udah bapak-bapak, tipe laki-laki India yang berbadan kurus tipis. Begitu jalan, si cewe ngajak ngobrol basa-basi, gimana penerbangannya? Berapa jam perjalanan? Oke, selamat datang di India, you’ll love it! Udah seneng-seneng diajak ngobrol, tiba-tiba aja dia bilang, “Saya nanti turun di tengah jalan ya. Kalian lanjut tanpa saya.” Hekh! Opo iki?! Baru dateng kok tau-tau udah mau ditinggal?? Mana begitu dia turun, gw disuruh gantian duduk di depan pulak di samping pak supir yang sedang bekerja. Huaaa… Agak-agak salting juga sih. Soalnya walaupun kurus, si bapak-bapak ini tampilannya rada sangar. Cara nyetirnya apalagi! Ngebut-ngerem-belok-tanpa-haluan-mencetin-klakson-gila-gilaan (belakangan gw tau, kebanyakan supir India memang begitu nyetirnya). Pun dia tampaknya tak bisa berbahasa Inggris. Jadi ya udah, gw duduk di depan dieemmmm aja, mau ngobrol sama Anggie dan Mba Nita di belakang pun kok kayanya ngga enak.

Sepanjang perjalanan, walaupun gelap, awalnya gw masih semangat ngeliat-liat pemandangan di luar. Minimal kan bisa liatin mobil kaya apa sih yang berseliweran di Delhi, model rambu lalu lintasnya gimana sih, bangunan-bangunannya bentuknya kaya apa ya, dan sebagainya. Tapi lama-lama… Lho kok ngga nyampe-nyampe ya? Emang sejauh itu ya penginapannya? Kalo ukurannya Jakarta, dari bandara ini sih udah sampe Cawang mau ke arah Bekasi kali. Makin deg-degan lagi pas ngeliat pemandangan luar. Uwiihhh… Ini daerah apa ini?!

Bayangkan lewat sini malem-malem.

Tiba-tiba ketemu deretan gedung tinggi. Macam Kelapa Gading abis dilanda Zombiepocalypse gitu.

Sepanjang jalan gw udah deg-degan aja, ini mobil bakal berhenti di bangunan semacam apa ya? Kok daerahnya nggak tampak meyakinkan begini, semacam Priok / Kelapa Gading / Kemayoran barusan kena wabah Walking Dead gitu lah. Sungguh hati gw lega banget waktu akhirnya mobil berhenti di depan pagar suatu kompleks hotel / apartemen yang keliatan terang, terpelihara, dan menjanjikan ranjang empuk dan hangat untuk ditiduri. Turun dari mobil, kita langsung disambut sama doorman yang penampilannya sungguh gahar dengan kumis tebel dan syal diiketin di kepala. Lo tau kan model-model maling ala komik Jepang yang pake syal diiketin di hidung buat nutupin muka? Kaya gitu lah kira-kira, tapi syalnya ngga diiket di idung sih ini. Hehe. Ngga heran sih kenapa dia begitu, gw aja menggigil abis-abisan begitu kena udara malam. Begitu proses check in selesai, si doorman gahar nganterin kita ke kamar.

Oh sungguh betapa lega hati gw ngeliat kamarnya. Nyaman, luas, dan terang. Modelnya apartemen studio, lengkap pake dapur dan ruang tamu segala. Kamar gw di rumah aja kalah gede. Dengan lega, gw pun meletakkan koper, ngeluarin perlengkapan perang, bersih-bersih, dan langsung membaringkan badan di ranjang king size yang sebenernya merupakan dua ranjang single yang dijadiin satu. Ooohh, I’ve found a home far away from home. Cabana Apartment.

Lingkungan sekitar Cabana Apartment. Kelapa Gading abes yaa!

Ranjang single dipepetin jadi king size 😀

Dapur mini tanpa kompor, microwave saja cukup

Ruang tamu lengkap pake sofa dan TV

Nah ini dia masterpiecenya, pemanas ruangan! Tampilannya boleh jadul, tapi kamar jadi anget dan lembab pake itu.

HKIA, First Glance of Hong Kong

Posted on

Semenjak gw jatuh demen untuk dandan dan pake baju lucu-lucu ala gadis metropolitan, pusat-pusat perbelanjaan semacam Mangga Dua dan Ambassador menjadi pusat pilgrimage gw untuk mengikuti mode terkini. Ngomong soal mode terkini, sebenernya juga gw gak pernah sukses-sukses amat sih ngikutinnya. Entah kenapa jatohnya selalu cupu. Mehehe. Anyway, sudah menjadi rahasia umum bahwa nci-nci, koko-koko, mas-mas, dan mbak-mbak di Mangga Dua dan Ambassador kebanyakan ngambil barang dagangan mereka dari luar negeri. Kalo sekarang, trendnya mereka ngambil dari Korea, beberapa waktu lalu dari Thailand, nah jaman gw dulu pertama demen-demennya baju itu mereka suka ngambilnya dari Hong Kong. Berdasarkan alasan itulah, sejak dulu gw punya obsesi tersendiri untuk bisa pergi ke Hong Kong dan belanja-belanja di sana. Muhahahaha! Obsesiku dangkal….. *malu

Nah, kemarin begitu ada rencana mau pergi ke India, berdasarkan info yang gw dapet, perjalanan Jakarta – India itu biasanya transit di Singapura atau Malaysia. Oh sungguh betapa kagetnya aku begitu lihat itinerary tulisannya Jakarta – Hong Kong – New Delhi. Rasanya tuh antara seneng karena “Whuuaa finally gw ke Hong Kong!”, agak basi juga karena “Heleh, ini mah cuma nongkrong di bandara doang…”, sama melongo karena, “Buset! 12 jam flight dari barat ke timur terus ke barat lagi! Yang bener aje!” Cuma berhubung gw semangat bisa pergi-pergi, kebasian dan kemelongoan itu bisa terkesampingkan begitu saja. Nah pagi hari tanggal 7 Februari 2012 itu, sekitar jam 09.50, gw dan dua temen gw, Anggie sama Mbak Nita, terbang dengan Garuda ke Hong Kong. Perjalanannya lumayan bikin pantat tepos sih, sampenya aja jam 15.50 waktu sono. Nontonin film udah, baca-baca segala yang bisa dibaca udah, makan udah, ngemil udah, mau bobo nggak bisa, begitu akhirnya pesawat landing, uhuuuyyy! It’s Hong Kong, baby!! …Erm, enggak sih, lebih tepatnya it’s Hong Kong International Airport, baby…………….

Kesan pertama tentang airport-nya Hong Kong sih gede, rame, dan modern macam Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin di Makassar. Desainnya mirip-mirip gitulah, futuristik dengan dominasi warna abu-abu dan putih sama kaca bening di mana-mana. Cuma sayangnya menurut gw sih bandaranya kurang user-friendly sama pendatang karena papan-papan informasi yang ada kurang jelas gitu. Jadi waktu itu kita harus ngelapor ke petugas darat untuk ganti pesawat. Nah! Nyari petugas daratnya itu yang kita bingung. Awalnya mau nyari petugas darat Garuda, menurut papan informasi, letaknya di terminal E1. Nah dari gerbang kedatangan ke terminal E1 itu lumayan lah jaraknya. Sampe sana, kita bingung, laahh mana konternya??? Muter-muter sana-sini nggak nemu, nyoba nanya ke petugas penerangan. Petugasnya cowo masih muda pake kaos merah. Dengan bahasa Inggris seadanya, kita coba nanya. Celakanya, bahasa Inggris si petugas pun seadanya dengan aksen Hong Kong yang alamak, ngomong opo to mas! Cek lagi ke papan informasi, oke, kita coba aja ke konter petugas darat Kingfisher, maskapai yang akan bawa kita dari Hong Kong ke New Delhi. Ternyataaaa konternya itu ada di terminal W1 yang jaraknya begitu dijalanin itu ada kali 1 km…… Oke, itu lebay, tapi yang jelas, JAUH BANGET!! Begitu nemu dan berhasil check in, kita pun lega. Gantian sekarang nyari gerbang keberangkatannya. Katanya di gate 61 apa berapa gitu, gw lupa, udah sampe sana, lho kok sepi? Nggak ada kursi buat duduk ato apa gitu. Cuman ada pintu doang. Nanya ke petugas-petugas yang berkeliaran, kayanya mereka nggak paham kita ngomong apa. Berapa kali nanya, akhirnya baru ketauan bahwa saat itu, kita ada di lantai kedatangan. Lantai keberangkatan itu ada di atas. Bah! Bilang dong dari tadeee…

Nah waktu mau naik ke lantai keberangkatan ini nih terjadi insiden yang cukup memorable. Jadi waktu kita muter-muter di lantai kedatangan, kita sempet mampir ke Mannings, Guardian versi Hongkong, buat beli minum. Di toko itu, air mineralnya ngga ada yang lain selain Evian seharga sekitar 12 HKD ato sekitar Rp 14.000-an. Jadilah kita bertiga beli itu. Gw belum minum sama sekali karena belum haus, beli buat bekal aja sekalian nanti di pesawat gitu.

Halooo, kami beli Evian lhooo!

Mannings, tempat sebuah petaka bermula.

Naahh buat naik ke lantai keberangkatan ituuu, ternyata kita mesti ngelewatin serangkaian security check dari mulai masuk gerbang sensor, digrepe-grepe sama petugas, sampe masukin tas ke mesin X-ray. Berhubung biasanya lancar-lancar aja, gw ya tenang-tenang aja. Eehh kaget dong gw, tiba-tiba aja si petugasnya, seorang mbak-mbak, tanpa basa-basi bilang, “Open the bag.” Sedetik gw masih cengo dibilangin gitu, dia langsung bertindak sendiri mau buka resleting tas gw. Gw langsung tanggap dan segera buka tas tapi kembali melongo waktu dia ngambil botol air Evian itu… Dan tanpa babibu, dia langsung ngelempar botol yang masih penuh, segelnya masih ada, seharga Rp 14.000, ke tong sampah gede di belakangnya.

Mbaaakkk... Jaaanngggaaannnn... *bukan adegan sebenarnya*

BLUNG!! Begitu bunyinya saat si botol air yang masih penuh itu jatuh dengan malang di dalam tong sampah berplastik hitam itu.  Bunyi itu tidak berakhir begitu saja, karena sesaat kemudian, BLUNG! BLUNG! Botol-botol airnya si Anggie sama Mba Nita pun turut menyusul ke dalam sana. Beneran deh, kita bertiga waktu itu shock abis dan nggak bisa berkata-kata. Ngenes aja gitu, baru beli, belum diminum, ato baru diminum dikit, uda langsung dibuang tanpa perasaan. Itu kan air minuumm, bisa diminuumm… Mending kalo cuma disita buat minum petugas-petugasnya gapapa deh, gw masih agak rela. Ini dibuang gitu aja ke tong sampah. Ya ampuuunnnnn… Ngenesnya lagi, gw aja belom pernah seumur-umur beli Evian, sekalinya beli, dibuaaaannggg… Hiks. Sungguh hidup ini penuh ironi.

Sampe di lantai keberangkatan, ternyata di sana juga banyak toko-toko yang jualan macem-macem, dari mulai handphone, baju, suvenir, dan lain-lain. Si Mannings Jembatan Ancol itu pun ternyata juga ada di situ. Bah, tau gitu mah belinya di situ aja. Berhubung gw udah sakit hati, walaupun tenggorokan rasanya kering, gw menolak untuk beli minum lagi. Cih, mau dikemanakan harga diri ini. Haha, sakit hatinya mendalam lho ituuu… Untungnya ternyata gate-nya Kingfisher Airlines gak jauh. Kita langsung duduk di kursi tunggu, foto-foto, menikmati fasilitas wifi gratis, dan sebentar kemudian boarding ke pesawat.

So anyway, kesan pertama gw akan Hong Kong mungkin tidak semanis yang gw harapkan. Terlepas dari insiden Evian, menurut gw, suasana di HKIA rada kurang ramah gitu sama pengunjung. Papan-papan informasinya kurang informatif (kecuali gw yang kurang cerdas mencerna info yang ada), petugas-petugasnya kurang helpful, malah cenderung judes. Kalo di bandaranya aja udah begitu, gimana dalem kotanya ya? Jadi rada ilfeel gituuu sih. Yah, kadang kan kesan pertama suka menipu yah. Moga-moga aja gw pun salah. Moga-moga aja sebenernya Hong Kong adalah kota yang ramah bagi para turis dan pendatang. Aaamiinn…

Ceritanya berdiri di bawah gerbang kota Hong Kong 😀

Sampe miring-miring gitu deh...

Cuma bisa poto-poto di pameran2an aja.

India, Living My Dream

Posted on

Sesungguhnya telat banget sih gw ngepost ini sekarang, berhubung uda hampir sebulan gw tinggal di India. Tapi karena kata orang lebih baik telat daripada enggak sama sekali, ya sudahlah, biarkan aku mengepost ini dengan tenang yah.

Gw inget waktu itu gw masih anak piyik, mungkin SD, mungkin TK, gak inget pasti. Yang jelas, suatu kali gw ditawarin untuk pergi ke Prancis sama Pakde-Bude gw buat nengokin kakak sepupu yang lagi kuliah di sana. Cuman berhubung gw masih berbentuk anak-polos-imut-ngga-banyak-gaya yang gak pengen jauh-jauh dari Mak-Bapak gw, gw menolak ajakan ituh.

Kira2 gw dulu begini bentukannya.

Gw masih bisa mengingat gimana orang sekitar gw menyayangkan, “Kenapa nggak mau?! Sayang lhooo! Prancis kan bagus! Kamu bisa jalan-jalan…” Belakangan, walaupun gw memang lebih pengen tinggal di rumah, tak dapat dihindarkan, gw pun menyesali keputusan itu. Dan sejak saat itu, gw terobsesi untuk bisa pergi ke luar negeri. Sayangnya, selama kira-kira 20 tahun ke depannya, obsesi tinggal obsesi. Hiks. I watched how my friends and colleagues traveled abroad either to have some vacations, to study, to do their jobs, or even to get married and move there. Tinggal gw mengamat-ngamati mereka dari jauh dengan tatapan ingin dan mulut penuh ileran.

Hingga akhirnya setahun apa dua tahun lalu, gw kebetulan ngeliat ada kesempatan buat pegawai di kantor gw untuk ngikutin kursus di India. Pertama gw liat pengumumannya, eh buset! Topik yang ditawarin kok ya kursus web-design, IT, pokoknya menurut gw, penting banget belajar begituan aja sampe ke India. Persyaratannya aja gampang banget, cuman butuh usaha aja buat ngumpulin dokumen-dokumennya. Dari yang awalnya gw mikir “Meh!”, pelan-pelan gw berubah pikiran, “Hem…” Belum lagi waktu salah seorang rekan garis miring atasan di kantor juga ikut pergi ke sana untuk ikut kursus tentang… Apa ya? Human Resource atau tentang Lingkungan ya? Ya itulah. Ga inget juga gw. Beliau bercerita dengan antusias tentang pengalamannya di India. Gimana beliau berinteraksi dengan orang-orang dari negara lain yang karakteristiknya aneh-aneh, gimana beliau harus beradaptasi dengan kondisi di India yang mirip-mirip sama kondisi Indonesia tapi lebih parah lagi. “Mbak, kalo ada kesempatan cobain aja. Itu pengalaman baru, apalagi kalo Mbak nggak pernah ninggalin rumah sama keluarga.”  Kebetulan orangnya emang sangat apresiatif dan antusias dalam bercerita sampe akhirnya semangat gw pun timbul dan menyala-nyala. “Oke! Begitu ada kesempatan, gw akan memastikan untuk ikut!” Begitulah sumpah suciku saat itu.

Tuh mata gw sampe berapi-api saking semangatnya

Kemudian, tahun lalu, kira-kira bulan September apa Oktober ya, pengumuman yang sama pun keluar lagi. Tawaran untuk belajar ke India tentang beberapa topik, salah satunya Bahasa Inggris. Berhubung gw (1) Masi merasa bodo dalam berbahasa Inggris (2) Perlu belajar berbahasa Inggris yang baik dan benar untuk menggapai cita-cita gw selanjutnya (3) Ngebet pengen jalan-jalan ke luar negeri, gw pun memasukkan aplikasi gw dengan super niat. Dari mulai ngambil tes TOEFL, bolak-balik ke kampus buat ngurusin terjemahan sama legalisiran ijazah, mintain tanda tangan dari bos-bos, pokonya apa gw kerjain deh. Di tengah jalan gw pake pesimis segala karena ga ada kabar dari Kedutaan Besar India padahal udah hampir tanggalnya, belum lagi ternyata saingannya banyak.

Pertengahan Januari, semangat gw kembali naik waktu dikabarin adanya perpindahan program kursus dan tau-tau aja gw dipanggil sama Kedubes India buat wawancara. Pas mau wawancara, gw tegang abis karena uda lama banget gak wawancara seleksi. Hehe. Pake bingung mau pake baju apa, rambut berantakan nggak, ke sananya naik apa. Udah tegang-tegang, pas masuk ke ruang pejabat Kedubesnya, namanya Mr.Gupta by the way, rada antiklimaks. Gw ngebayangnya dia wawancaranya bakal resmi, eh yang ada itu kayak dilakuin di sela-sela kerjaan rutin aja. Plus tampilan Mr.Gupta jauh dari bayangan gw tentang pewawancara resmi yang pake dasi dan jas. Dia cuma pake kemeja lengan pendek yang menunjukkan kesan ini-bukan-situasi-resmi-resmi-banget-lho. Dia cuma nanya-nanya soal keluarga, kerjaan, kerjaan keluarga gw. Gak sampe lima menit, dia lalu menutup wawancara, “Okay, we’ll send you there.” Huaaaahhhh!! Antara percaya nggak percaya, gw berapa kali merepet, “Thank you Sir, thank you.”

Eeehh… Ndilalah, ujiannya nggak selesai sampe di situ. Begitu mau ngurus-ngurus dokumen keberangkatan, ada lagi masalahnya. Kedubes baru ngasih surat pemberitahuan kira-kira 4 hari sebelum mulai kursus. Buset, gimana caranya mau ngurusin paspor dinas sama surat tugas dalam waktu segitu? Gw sudah cukup familiar dengan birokrasi PNS negeri tercinta lah untuk tau ngurus begituan ngga akan cukup dalam waktu seminggu. Thank God gw ngga sendirian waktu ngurus-ngurus itu berhubung gw pergi bertiga sama dua orang temen. Jadi seengganya kita bisa bareng-bareng membagi kesetresan waktu datengin Kedubes untuk minta ijin berangkat telat sama waktu datengin Kemenlu buat nungguin paspor kita diproses. Fuh, all I can say that if you have a dream or an obsession, you’d better work hard to achieve it.

Akhirnya tanggal 7 Februari 2012 pagi, gw bertiga dengan temen-temen gw, memasuki gerbang terminal 2 keberangkatan internasional di Soekarno-Hatta International Airport. We’re leaving the country for couple months… And here I am now, already living in India for a month, living in my own dream-comes-true.

It's India baby!!! Erm, itu India Gate ding namanya.

Dari Mall Ke Mall, Sebuah Penyimpulan Pribadi

Jakarta oh Jakarta. Sebuah kota yang tidak akan pernah lekang oleh waktu dari benak para penduduknya. Sebuah kota yang tidak pernah tertidur. Sebuah kota yang tidak pernah akan sepi kecuali waktu Lebaran, itu pun Lebaran kemarin masi macet aja jek. Sebuah kota yang sudah sangat penuh sesak baik oleh bangunan, kendaraan, dan pada intinya, oleh manusia. Di kota ini, hampir semua aspek kehidupan ditentukan oleh berapa besar uang yang penduduknya punya. Mau makan, harus sedia minimal lima belas rebu. Mau pipis, sedia deh dua rebu. Mau cepet sampe tujuan, yak ngga cepet juga sih tapi cepat itu kan relatif, bayar sini tuju rebu. Mau seneng-seneng ngelepas setres abis dimarahin bos, disetrap guru, diomelin mamah papah, dicemburuin pacar? Yah, sediain aja deh seratus ribu sampe nggak terhingga.

Di Jakarta ini banyak cara untuk cari kesenangan. Catet, kesenangan lho, bukan kebahagiaan. Dari mulai hal-hal yang wajar semacam nongkrong di mall, nongkrong ngebir di kafe, sampe party all nightlong di tempat dugem atau bahkan mencoba hiburan malam yang ekstrim. Berhubung saya mah anak rumahan kurang pergaulan, pulang ke rumah aja mesti jam 9, kesenangan yang saya tau ya sebatas mall doang. Mwahahaha.

Nah sebagai anak Jakarta sejati yang dari sejak SMP bentuk rekreasinya adalah menghinggap di mall, cukup banyaklah mall yang udah saya datengin. Emm… Sebenernya nggak sebanyak itu juga sih. Jakarta ini kan luas yah, ada 5 kotamadya. Paling banter, daerah operasi saya cuma di sekitaran Jakarta Selatan sama Pusat. Barat sesekalilah. Boleh deh ditambah sama Depok dan Tangerang. Hehe. Nah dari mall-mall di daerah itu, gw mencoba untuk membuat suatu kategorisasi mall berdasarkan beberapa kriteria yaitu atmosfer dalem mallnya, tipikal orang-orang yang berkunjung, dan tipikal agan-agan yang buka lapak di sana. Sebenernya ini juga bukan kriteria yang pasti sih, tapi ya kira-kira begitu. Uda terima aja deh, bawel lo ah.

Nah berdasarkan kriteria kira-kira itu tadi, menurut saya, inilah kategorisasi mall-mall di seputaran JakselpusbarDeTa :

  1. Mall fungsional. Ini jenis mall yang kita datangi kalo kita lagi pengen memenuhi hajat hidup kita sebagai manusia. Perlu sembako buat dimasak? Mall semacam ini biasanya menampung tauke-tauke kelontong skala besar macem Carrefour, Hero, Giant, dan sebagenya. Lagi males masak terus pengen makan tapi ga mau mahal-mahal? KFC itu restoran yang lumayan standar pasti ada di mall semacem ini. Eh… KFC gak bisa dibilang gak mahal juga sih… But you get my point ya! Get dong! Terus wah ada film Breaking Dawn nih! Nonton ah! Nah mall semacem ini juga menyediakan bioskop, minimal kelas 21 lah yang udah memutar film-film yang cukup layak tonton. Biasanya yang dateng ke mall ini memang orang yang perlu belanja, orang yang tinggal di sekitar mall dan males ke tempat lain yang lebih jauh, atau dedek-dedek remaja masa kini yang lagi pengen nongkri-nongkri hemat sama temen dan pacarnya. Intinya di mall ini segala ada untuk semua kebutuhan kamu, tapi jangan juga berharap fasilitas yang mereka berikan bakal luar biasa canggih ato ngarepin atmosfer yang gimana gitu. Contoh mall semacem ini tuh Kalibata Mall (apa Plaza Kalibata ya?), Blok M Plaza, Bintaro Plaza, Mall Depok, dan sebagainya.
  2. Mall asik. Kenapa asik? Mall ini, seperti halnya mall fungsional, menyediakan lapak-lapak yang menjual berbagai benda kebutuhan dasar manusia. Tapi bedanya, di sini kita akan menemukan lebih banyak lapak yang menjual kebutuhan hidup sekunder. Contohnya Gramedia, department store yang lumayan bagus barang-barangnya (dan tentu agak mahal) macem Matahari ato Metro, toko musik, toko peralatan olahraga kayak Sports Warehouse, toko sepatu macem Charles & Keith, dan sebagainya. Di mall ini biasanya juga banyak restoran yang nyediain makanan enak dengan harga masih terjangkau dan ambiance yang pewe buat nongkrong. Intinya sih, mall ini enak buat nongkrong dan lengkap lah kalo mau nyari apa-apa. Tipikal pengunjung mall ini adalah remaja, anak muda, orang dewasa, dan keluarga kelas menengah dengan keperluan macem-macem dari mulai belanja, nongkrong gaul bersama, ngeceng-ngeceng, kencan, sampe janjian ketemu klien. Contoh mall semacem ini adalah PIM, Citos, Margo City, Teras Kota, Plaza Semanggi, dan sebagainya.
  3. Mall asik nggak asik. Oke, penamaannya mulai twisted nih, soalnya saya ngga dapet ide mesti namain apa untuk mall-mall semacem ini. Kalo dibuat persentase, mall semacam ini lebih berfokus untuk menyediakan tempat bagi toko-toko yang menjual barang kebutuhan sekunder bahkan tersier ketimbang kebutuhan primer. Kalopun ada supermarket, biasanya margin harganya lebih besar alias lebih mahal. Iyak, harga ati ayam di supermarket biasa 29000 per kilo, di sini 34ooo, mau gimana? *curcol dikit yah*. Di sisi lain, mall semacam ini menyediakan tempat nongkrong dengan suasana yang nyaman dan asik untuk makan dan ngobrol lama. Tapi tentu saja keasikan dan keenakan makanannya harus ditukar dengan sejumlah uang minimal 5 digit angka nol lah. Bioskop tentu saja ada dengan kelas XXI yang lebih nyaman ketimbang kelas 21. Untung harganya ngga beda-beda amat, mwahaha. Biasanya yang dateng ke sini anak-anak remaja kelas menengah mulai ke atas yang lagi mau kumpul-kumpul sama temen ato kencan sama pacar, cowo ganteng dan cewe cantik dengan pakaian ala eksekutif muda, sampe pasangan bapak ibu setengah baya yang berdandan apik. Contoh mall ini adalah Lippo Mal Karawaci, Mal Taman Anggrek, Gandaria City, Senayan City, dan sebagainya.
  4. Mall hipster. Perlu jelasin apa ya? Ini mall-nya mall lah. Barang-barang yang dijual di situ bikin orang mengelus dada saking engga masuk akal harganya (minimal ngga masuk di akal saya lah). Mirip-mirip sih sama mall jenis ketiga tadi tapi dengan skala harga yang itu tadi, bikin orang bertanya-tanya, itu beneran ada orang yang beli yah barang-barang semahal itu? Eh, sebenernya Senayan City dan Mal Karawaci pun sudah bisa dikategorikan sebagai mall hipster juga sik kalo begitu caranya. Bedanya, di mall hipster ini, ada tempat-tempat yang bisa dibilang ngehip banget lah di kalangan anak gaul masa kini. Contohnya toko desainer lokal yang menjual baju-baju berkonsep (istilah saya pribadi untuk menggambarkan baju ato aksesoris yang sebenernya biasa aja tapi mengandung entah esensi apa sampe bisa dijual dengan harga 500rebu sepotongnya), ato restoran dengan menu dan suasana yang khas yang bikin anak muda pengen balik lagi. Tempat yang ngehip biasanya akan menarik orang-orang yang juga ngehip. Di mall ini, kamu bisa melihat parade manusia-manusia yang ganteng dan cantiknya kayak out of this world dengan gaya berpakaian yang lebih dari sekedar modis, tapi stylish dan edgy. Contoh mall macem ini adalah Grand Indonesia, Plaza Indonesia, dan Fx Sudirman.

Demikian saya mencoba untuk mem-break down dan mengkategorisasikan mall-mall yang pernah saya kunjungi di Jakarta dan sekitarannya. Kalo ditanya saya lebih suka yang mana sih, saya lebih suka jenis mall asik, well, tepatnya sih saya suka banget sama PIM. Tempatnya pewe, makanannya lumayan enak, mau cara kebutuhan apa juga ada, dan label harga yang banyak terpasang di situ nggak terlalu bikin jiper. Yah yang sedang-sedang sajalah………. Tsaaahhhh.

A Promise of Reunion

Seperti sudah gw ceritakan sebelumnya, gw baru ditinggal pergi sama si Nyunyung setelah melewati episode hari-hari yang lumayan emosional. Melihat kondisi dia yang pelan-pelan menurun, mulai sakit-sakitan, ngga mau makan, segala macem, itu bikin cemas banget terutama kalo gw mesti ninggalin dia di rumah. Dalam hari-hari itu, bisa tuh tau-tau di kantor lagi kerja, tau-tau jadi kepikiran, terus curhat deh sama temen yang pernah melewati hal yang sama. Abis itu ujung-ujungnya lari ke kamar mandi. Mrebes mili *.

Dalam hari-hari itu, selain gw mengusahakan sebisa gw untuk merawat dia, gw pun diam-diam sudah mempersiapkan diri gw apabila yang memang tidak bisa dicegah akhirnya tidak bisa dicegah sama sekali. Gw mulai mencari tahu apa yang harus dipersiapkan, ke mana dia harus dibawa bila memang sudah saatnya, nomor telepon mana yang harus dihubungi, berapa biaya yang harus dialokasikan, dan sebagainya. Selain hal-hal teknis seperti itu, gw pun juga mulai mencari informasi tentang apa yang harus gw persiapkan dari dalam diri gw sendiri, apa yang kira-kira akan gw rasakan, apa yang harus gw lakukan untuk mengatasi apa yang akan gw rasakan, dan sebagainya. You couldn’t say that I’m not well prepared lah. Nah dalam pencarian itu, gw menemukan sebuah tulisan, semacam puisi? Bukan puisi juga ya. Cerita juga bukan. Ya semacam tulisan lah, yang memberikan penghiburan kepada orang-orang yang ditinggalkan oleh hewan peliharaannya.

Just this side of heaven is a place called Rainbow Bridge. 

When an animal dies that has been especially close to someone here, that pet goes to Rainbow Bridge. 
There are meadows and hills for all of our special friends so they can run and play together. 
There is plenty of food, water and sunshine, and our friends are warm and comfortable. 

All the animals who had been ill and old are restored to health and vigor; those who were hurt or maimed are made whole and strong again, just as we remember them in our dreams of days and times gone by. The animals are happy and content, except for one small thing; they each miss someone very special to them, who had to be left behind. 

They all run and play together, but the day comes when one suddenly stops and looks into the distance. His bright eyes are intent; His eager body quivers. Suddenly he begins to run from the group, flying over the green grass, his legs carrying him faster and faster. 

You have been spotted, and when you and your special friend finally meet, you cling together in joyous reunion, never to be parted again. The happy kisses rain upon your face; your hands again caress the beloved head, and you look once more into the trusting eyes of your pet, so long gone from your life but never absent from your heart. 

Then you cross Rainbow Bridge together…. 

Sebenernya gw udah pernah baca tulisan ini dulu, ya mungkin sekitar setahun yang lalu kali yah pertama kalinya banget gw menemukan tulisan ini. Dulu pun, gw udah “Aaaawww…” kalo baca tulisan ini. Nah hari-hari kemarin ini, dari mulai waktu gw heboh ngerawat dia sampe akhirnya setelah dia pergi, tiap gw baca tulisan ini bawaannya pasti ya gitu. Mrebes mili*.

Ngebayangin dia, yang tubuhnya udah lemah, kurus, sakit-sakitan dan tua perlahan terbarukan kembali jadi muda, sehat, dan lincah begitu dia melangkahkan kaki di jembatan itu. Ngebayangin dia, yang semasa hidupnya kuper dari lingkaran sosial para anjing (yah, iya, gw kurang mengajak dia bersosialisasi sih), sekarang punya banyak temen yang bisa diajak main. Ngebayangin dia, yang dari dulu rakus, sekarang nggak akan keabisan makanan dan minuman. Mencoba berharap juga bahwa walaupun dia sudah bahagia di sana, diam-diam dia masih kangen pengen ketemu gw. Duh kan… Duh kan… Sekarang aja gw mau mewek.

Bagi gw, tulisan ini lebih dari sekedar sebuah penghiburan. Ini sebuah janji bahwa hewan peliharaan kita, no matter how it’s just a pet, an animal, tidak akan hilang begitu aja walau dia sudah pergi dari dunia. Sebuah janji bahwa suatu saat kita, iya, gw dan elo, yang pernah secara tulus sayang dengan seekor hewan peliharaan, suatu saat akan bertemu lagi dengan mereka. Tentu saja akan ada orang-orang yang berpendapat bahwa ini nggak masuk akal. Mereka kan cuman binatang, binatang nggak punya roh, kenapa juga mereka mesti disediakan tempat tersendiri di surga? I don’t want to debate, nor I don’t give a care if people think I’m childish that I could believe this kind of thing. Seperti kata pepatah, orang tidak akan tahu rasanya menjadi ibu kalo belum mengalaminya, orang juga nggak akan tau rasanya pernah memiliki dan kehilangan hewan peliharaan, kalo belum pernah mengalaminya. Itu sebabnya kenapa gw bener-bener suka sama tulisan ini, as I’ve said, it’s comforting to know that someday I will be reunited again with my dearest old puppy. Someday yah Nyung, someday

*mrebes mili : nangis, sesenggukan, terisak-isak, dsb.

Dear Nyung, A Simple Dedication

Halo. Hehe. Akhirnya setelah bertahun-tahun mengabaikan keberadaan sebuah situs bernama WordPress, gw pun kembali lagi ke sini. Ternyata memang yang namanya memelihara dan menjaga komitmen itu bukan sesuatu yang bisa diremehkan yaaa… Tapi yah, selain murni kemalasan dan tidak adanya inspirasi untuk menulis, gw punya alasan valid kenapa kegiatan posting ke sini menjadi tertunda.

Jadi begini… Sudah seminggu lebih semenjak Nyunyung, anjing gw yang uda gw rawat dan gw asuh dari bayinya umur 3 bulan, meninggal di usia 13 tahun. Sesungguhnya dia bisa berusia 14 tahun kalau saja Tuhan ngijinin dia masih tinggal sama gw sampe bulan Februari. Tapi ya, kenyataannya begitulah. Well, bisa dikatakan, semingguan ini, ditambah sekitar 2-3 minggu sebelumnya adalah hari-hari yang lumayan berat buat gw. Melihat anjing gw yang dulunya ceria cenderung hiperaktif ngeselin perlahan-lahan mundur kondisinya, terus di minggu-minggu terakhirnya penurunan kondisinya drastis sekali. Fuh…. Belum lagi jam-jam, menit-menit menjelang dan sesudah dia pergi. Huf………………………..

Btw ini kenapa #nowplaying gw “Goodbye my lover, goodbye my friend, you had been the one, you had been the one for me” ya?! Mau galau kayak nggak pas gituh. *nggak pas tapi nyanyinya sepenuh hati juga mwahahaha*

Anyway, sebenernya gw kemarin sempet berencana untuk posting tulisan-tulisan gw tentang Nyunyung. Seorang teman sempet ngasi saran untuk nulis apa aja, surat kek, curahan hati kek, apa kek. Because it’d help. Tapi yang ada, bukannya nulis apa kek, gw malah keisengan membuat semacam… um, klip singkat. Sebuah dedikasi sederhana yang gw tujukan untuk almarhum anjing gw. Walo demikian, proses membuat klip ini sendiri gw rasakan sebagai sebuah proses penyembuhan, eh bukan penyembuhan juga sih. Semacam coping atau cara mengatasi kesedihan gitu. And it helped. Really. Yah, gw harap dedikasi ini ndak terlalu dangdut aja deh, since I have a tendency to be dangdut when I’m in melancholy.

Nyung, here’s for you, just a simple dedication. Miss you much, kiddo.

Blogger’s Block!

I’m currently experiencing blogger’s block, or writer’s block in general.

I know that I want to write something, and there are already two drafts in my dashboard here. But there are also too many reasons not to turn it into a real piece of writing. What are they? Let’s break them down.

  1. Non-ergonomic surroundings.
  2. Stiflingly hot air.
  3. A mosquito and its extended families, relatives, friends, colleagues, and networks.
  4. Galau state of mind.
  5. A bit sugar deficiency.
I think I need to lock myself in the bathroom. Don’t ask me why, but bathroom always inspires me. Trains of thoughts entwine and move together. Sentences got out themselves. Imaginations run high.
Damp surroundings bolster creativity? Such an exaggeration.
Just a blogger with lame excuses.
Haha.

Cupcake Philosophy

Hai. Sebelum gw mau cerita, gw mau nanya. Lo udah pernah makan cupcake? Belom? Kalo liat udah? Belom juga? Kurang gaul lo ah. Hehe.

Jadi begini, gw ga tau sejak kapan, mungkin kira-kira setengah tahun yang lalu ya, gw mengembangkan obsesi yang sangat kuat untuk makan cupcake. Kecurigaan terbesar gw, hal ini mungkin disebabkan oleh Starworld lagi muter serial DC Cupcakes tepat pada saat gw lagi gak bisa ngapa-ngapain selain nonton TV. DC Cupcakes adalah reality show yang menceritakan kakak beradik Sophie dan Katherine yang ninggalin pekerjaan mapan mereka untuk membuka bisnis toko cupcake, Georgetown Cupcakes. Nah di setiap episodenya, acara ini ngasi liat gimana dinamika mereka dalam berbisnis, menyatukan segala perbedaan dalam mengatasi tantangan (tsaahhh). Jadi tiap episode itu, mereka selalu menerima job bikin cuztomized cupcake, misalnya bikin bentuk anjinglah, cincinlah, atau sesuai poster suatu organisasilah. Selain itu, mereka juga harus ngurusin manajemen toko, melakukan inovasi rasa-rasa baru, dan sebagainya.

Seru sih nontonnya. Cuma masalahnya, tiap lagi atau abis nonton itu, gw langsung sakaw gula. Haha. Abis gimana? Parade cupcake dengan bentuk-bentuk cantik jelita di mana-mana. Cem gini lah bentuk cupcakenya. Unyu banget kaaannn??? Mana kayanya rasanya tuh macem-macem banget. Bukan cuma icing-nya yang rasanya macem-macem, bolunya pun bisa beda-beda. Ada rasa mangga, leci juga kalo gak salah. Paling lucu sih waktu mereka coba bikin inovasi rasa hibiscus yang katanya uenak banget. Lo tau apa itu hibiscus? Kembang sepatu. Yep, Hibiscus rosasinensis (perhatian, saya ndak gugling, saya emang masi apal nama Latin-nya) (hush ga bole pamer ah tut).

Sehubungan dengan itu, maka pelan-pelan terbentuklah obsesi dalam diri gw untuk makan semacam cupcake. Akhirnya kira-kira sebulan yang lalu, gw sama temen-temen di kantor sepakat mesen cupcake dari online shop yang kita temukan di Facebook. Kira-kira hasilnya jadi begini nih. Lumayan manis ya? Walopun gak seunyu cupcakenya DC Cupcake jelas. Icing-nya pun bukan cream, lebih kaya marzipan gitu, tau deh apa namanya. Rasanya? Hehe. Ndak seunyu tampangnya sih.

Masih belum puas dengan cupcake ini, gw pun melanjutkan pencarian. Nasib pun membawa gw pada satu toko cupcake di Citos baru-baru ini. Tokonya kecil, dekorasinya imut, display cupcake-nya bagus, seragam mbak-mbaknya manis, dan tampang cupcake-nya sendiri pun lucu. Gw pikir, ini adalah toko cupcake yang terkonsep baik, maka gw berharap banyak cupcake-nya pun enak. Akhirnya saya beli dua!! Satu rasa Choco Oreo, satunya Choco Mint. Mohon maap, saya cuma poto yg Choco Mint aja, itupun udah agak ancur krimnya. Huhu…

Well, berdasarkan perjalanan gw ke barat selatan untuk mencari kitab suci cupcake ini, so sad but true, gw membuat kesimpulan yang tidak terlalu menggembirakan. Menurut gw ya, cupcake itu adalah kue yang overrated. Kenapa? Iya tampangnya emang unyu banget, imut nggak kira-kira, mengundang air liur turun dari mulut, menimbulkan segala bayang vulgar di kepala untuk segera menyambar dan memakannya… Eh, yang terakhir enggak sih sebenernya. Yang ada malah jadi ragu-ragu mau makan saking cantiknya itu kue. Tapi giliran elo udah memulai gigitan pertama, elo akan mikir, beeuuh apaan nih?! Pertama, krim icing-nya itu moaaaniisss buanget! Bahkan gw si orang sakaw gula pun ngerasa itu manis banget. Kedua, rasa kuenya biasa banget, bolu kering seret yang remahnya gampang jatuh. Selesai makan satu biji cupcake itu, gw kayanya langsung kena sugar rush deh. Pengennya loncat sana-sini, ketawa sana-sini ngga jelas gitu. Hehe.

Selesai makan, gw pun merenung, betapa cupcake ini dapat memberi pelajaran berharga bagi kehidupan seorang anak manusia (tsaahh). Sebenernya dia bukan kue yang istimewa bila si chef belum ngasi icing di atasnya, hanya seonggok bolu bertekstur kering yang mudah beremah. Namun begitu dia didandani dengan icing yang manis-manis itu, dia bukan lagi sekedar bolu biasa. Dia kue yang unyu. Kue yang cantik, menarik, mengundang, menggairahkan. Dengan dandanan genit itulah, orang tertarik untuk membelinya, bahkan terobsesi untuk mendapatkannya (tetiba pengen nyanyi “Kueku yang genit, kueku yang cantik, kau buatku berbisik oh oh oh”) (dikeplak Vidi Aldiano).

In everyday life, our life as human being, bukankah hal yang sama juga terjadi? Tampilan fisik menjadi hal pertama yang akan ditangkap oleh orang sekitar kita, untuk kemudian dijadikan asumsi-asumsi yang sering kali salah mengenai diri kita. Berapa kali kita lihat orang yang tampilannya menurut kita kurang mengena di hati, lalu kita membuat asumsi yang kurang positif mengenai dia? I did that, honestly. Oh, you can’t count on how many wise words on to not judge someone based on his / her look and yes it’s true. Gw kadang suka amazed saat mengenal lebih lanjut beberapa orang temen gw yang dulunya sempet gw judge dengan asumsi sepihak itu. They’re wonderful persons, full of provoking thoughts, and they’ve chosen not to focus on their look. But then again, gw tetep tidak bisa membantah bahwa tampilan fisik adalah icing seseorang yang akan mengupgrade harga dia di mata orang lain. Nggak pernah ada salahnya kok untuk tampil layak dengan mengindahkan kaidah-kaidah estetisme dalam berpenampilan. Be it you wear decent clothing, have a neat hairdo, smell good, and so on. Now if you’ve already saved your icing, please not to forget to bake the cake properly. Nggak banget juga kan kalo orang tampilannya menarik, indah, seger, dan sebagainya, tapi begitu diajak ngomong… Beuh, seret banget, kering abis, minta diguyur air terus. Hehehehe.

So how to bake a proper cake?

That’s something I still cannot answer. I’m still baking my own cake, making experiment through series of failed batches. And if I did talk about icing before, you know, I’m also still searching for the neatest style, doing it consistently to make it as my own signature. Seperti halnya Sophie di DC Cupcakes yang berkeras bahwa pegawainya harus bisa membuat pola icing yang benar menurut penilaiannya, karena itulah signature cupcake mereka.

I Dream of Being Carrie Bradshaw

Posted on

Hai! Me back here!

I don’t need to look for the date feature on this site to realize that it’s been so long since I posted my first post here. I know it’s been too long. Hehehe. Phew! So now I know, that blogging is not an easy thing. Writing is not an easy thing. You might think that I have never  thought of any topic to get written down. Frankly, I have! And actually there are at least THREE. But every time I tried to write it down, it’s me who felt down already. Either the topic was too lame or it’s just the nine muses of inspirations didn’t come to shower me with the ideas of how to write beautifully.

So it happened one day that I incidentally changed my TV channel into Sex and The City serial. Sex and The City is a tale about four single women who live in the Big Apple, New York. There are Miranda, Charlotte, Samantha, and of course the leader of the pack, the main character, Carrie Bradshaw. I never actually watch the serial with all my heart and soul but I think I can tell you that Carrie is a column writer in some kind of newspaper. She writes about men, women, relationship, and of course, sex.

Now what’s the point with me dreaming of being Carrie? Other than she lives in one of the biggest metropolitan, possesses a closet full of fashion stuff, and oh those Manolo collection? Well, actually I’m no big fan of Manolo, but it’s something many girls dream of from being Carrie. But no. Told you before, that Carrie is a writer. She writes based on her experience and observation. And she could turn it into a professional piece of newspaper column like every week? Phew! Meanwhile, me? Very amateur rookie writer that rarely put up sentences into coherent piece of writing. Hehe. Look at me, comparing myself into a fictional character. … She’s fiction eh?! *just make sure*

Maybe it’s true what they say. Everything needs to be learned, so does writing. At first, you’d think you’ll need nine goddess to be your muses. And if they wouldn’t come, you’d drop every piece of paper, every set of laptop, tab, gadget and just stop writing. Learning and just keep writing will develop your self, develop your techniques, and at last, say goodbye to the muses!

While I’m dreaming of being Carrie Bradshaw, I’m actually dreaming of being a consistent writer. Watch me through this blog, ladies and gentlemen.

Konsistensi Bukan Kelebihan Saya

Posted on

Hai.

Posting pertama judulnya nggak mengesankan ya? Hehe. Di saat orang-orang mengagung-agungkan konsistensi sebagai suatu karakter yang harus dimiliki oleh seorang pemenang, saya dengan terbuka mengakui iya, saya bukan orang yang punya kelebihan dalam hal konsistensi. Apa itu artinya saya bukan pemenang? Tergantung sih. Tapi saya yakin, sayalah pemenang di hati pasangan saya nantinya! #ngek

Ehm… Oke. Kenapa saya menyebut diri saya nggak konsisten?

Abis gimana? Ini blog keberapa ya yang saya buka? Udah gak keitung. Tepatnya ngga mau ngitung ah, saya malu. Cuma kalo mau ditelusur, ketikan-ketikan saya, hasil-hasil pemikiran saya sudah pernah mewarnai beberapa domain penyedia blog, mulai dari Blogspot, Deviantart, sampai Facebook segala. Blogspot aja ada berapa gitu deh. Ah udah, nggak usah dibahas. Hehe.

Terus kenapa tau-tau buka akun baru lagi di WordPress?
Ehm… Ya…
Pengen aja sih.
#merenges

Begitu.
Jadi tanpa perlu kata pengantar lebih lanjut, demikian saya nyatakan bahwa saya akan ngeblog di sini, di WordPress. Semoga jadi awal yang indah bagi kita semua yaaaa… #loh

Ehm… Jadi…
Baca-baca tulisan saya ya!
… Dengan catatan, kalo ada postingan…
#ngekngok