RSS Feed

Tag Archives: India

Cabana, Rumah di Perantauan

Posted on

Pada dasarnya yang namanya travelling itu, seberapapun serunya, tetep merupakan aktivitas yang ngabisin energi. Terutama kalo elo musti ngabisin 12 jam lebih waktulo di jalan. Begitu sampe tempat tujuan, rasanya cuma pengen nyari tempat empuk terus tidur gitu aja. Itulah yang terjadi waktu gw pertama sampe di India. Kita mendarat sekitar jam stenga 11 malem waktu India, artinya jam 12 malem WIB. Bayangin aja, berangkatnya kan jam 9 pagi WIB, berarti sekitar 15 jam perjalanan tuh.

Begitu mendarat dan turun pesawat, seperti seharusnya, kita harus berurusan dulu sama petugas Imigrasi. Petugas Imigrasi gw bapak-bapak orang Sikh gitu, lengkap dengan sorban dan janggutnya. Gw rada keder juga ngeliat tampilan doi, kayanya sangar gitu. Dengan tanpa basa-basi dia meriksa paspor dan nanya gw bakal tinggal di mana selama di India. Gw cuma bisa mengedip-ngedip bengong. Mana gw tau gw bakal tinggal di mana selama 2 bulan ke depan?? Akhirnya gw cuma bisa ngasi unjuk email yang dikirimin koordinator program kursus, padahal di situ juga ga ada informasi apa-apa soal tempat tinggal. Syukurlah tanpa lebih banyak interogasi, gw akhirnya boleh lewat. Si Anggie yang berurusan sama petugas Imigrasi yang lain, malah ngabisin waktu lebih lama untuk ditanya-tanya.

Buat yang ga tau, begini kira-kira tampilan orang Sikh

Selesai urusan imigrasi, kita nungguin bagasi. Cuma butuh waktu sebentar sebelum akhirnya koper-koper kita keluar. Seharusnya sih abis itu kita berurusan sama orang Bea Cukai India. Tapi entah kenapa pas mau ke jalur Bea Cukai, salah satu petugasnya langsung mempersilakan kita keluar begitu aja tanpa diperiksa. Entah karena udah malem jadinya mereka males atau mungkin karena koper-koper kita dibungkus pake gulungan plastik yang suka ada di bandara itu lho. Asal tau aja ya, ngebuka plastik itu tanpa alat bantu semacam gunting adalah PR tersendiri, terutama kalo lo ngelakuinnya tengah malem pas udah capek, ngantuk, kebelet pengen bersih-bersih, ganti baju, terus tidur. Anyway, begitu prosedur kedatangan resmi selesai dilakukan, kita pun keluar untuk nunggu jemputan. Sebelum berangkat, kita udah dikirimin email bahwa kita akan dijemput, pokoknya tunggu aja di deket vending machine Pepsi, jangan coba-coba pergi sendiri. Tapi karena kebetulan kita dateng sedikit lebih awal daripada jadwal, ternyata si penjemput belum sampe ke bandara. Lumayan lama sih nunggunya, ada kali setengah jam. Kalo ada yang motret kita waktu itu, pasti hasilnya ngenes deh. Tiga cewek, keliatan ngantuk, awut-awutan dan bingung, nongkrong di samping troli yang penuh koper-koper gede, cengo aja ngeliatin orang-orang lalu-lalang di sekitarnya. Penantian kami pun berakhir ketika tiba-tiba seorang cewe, dengan syal terikat di kepala, menyapa kita, “Hi! You’re from Indonesia?! English Course?” ato semacam itu. Lupa juga gw gimana dia nyapanya. Yang jelas kita hepi banget, akhirnya dijemput juga!

Si cewe itu, entah gimana caranya kita bertiga sampe sekarang ngga tau namanya, langsung menggiring kita ke sebuah mobil model-model Karimun tapi agak lebih gede. Supirnya udah bapak-bapak, tipe laki-laki India yang berbadan kurus tipis. Begitu jalan, si cewe ngajak ngobrol basa-basi, gimana penerbangannya? Berapa jam perjalanan? Oke, selamat datang di India, you’ll love it! Udah seneng-seneng diajak ngobrol, tiba-tiba aja dia bilang, “Saya nanti turun di tengah jalan ya. Kalian lanjut tanpa saya.” Hekh! Opo iki?! Baru dateng kok tau-tau udah mau ditinggal?? Mana begitu dia turun, gw disuruh gantian duduk di depan pulak di samping pak supir yang sedang bekerja. Huaaa… Agak-agak salting juga sih. Soalnya walaupun kurus, si bapak-bapak ini tampilannya rada sangar. Cara nyetirnya apalagi! Ngebut-ngerem-belok-tanpa-haluan-mencetin-klakson-gila-gilaan (belakangan gw tau, kebanyakan supir India memang begitu nyetirnya). Pun dia tampaknya tak bisa berbahasa Inggris. Jadi ya udah, gw duduk di depan dieemmmm aja, mau ngobrol sama Anggie dan Mba Nita di belakang pun kok kayanya ngga enak.

Sepanjang perjalanan, walaupun gelap, awalnya gw masih semangat ngeliat-liat pemandangan di luar. Minimal kan bisa liatin mobil kaya apa sih yang berseliweran di Delhi, model rambu lalu lintasnya gimana sih, bangunan-bangunannya bentuknya kaya apa ya, dan sebagainya. Tapi lama-lama… Lho kok ngga nyampe-nyampe ya? Emang sejauh itu ya penginapannya? Kalo ukurannya Jakarta, dari bandara ini sih udah sampe Cawang mau ke arah Bekasi kali. Makin deg-degan lagi pas ngeliat pemandangan luar. Uwiihhh… Ini daerah apa ini?!

Bayangkan lewat sini malem-malem.

Tiba-tiba ketemu deretan gedung tinggi. Macam Kelapa Gading abis dilanda Zombiepocalypse gitu.

Sepanjang jalan gw udah deg-degan aja, ini mobil bakal berhenti di bangunan semacam apa ya? Kok daerahnya nggak tampak meyakinkan begini, semacam Priok / Kelapa Gading / Kemayoran barusan kena wabah Walking Dead gitu lah. Sungguh hati gw lega banget waktu akhirnya mobil berhenti di depan pagar suatu kompleks hotel / apartemen yang keliatan terang, terpelihara, dan menjanjikan ranjang empuk dan hangat untuk ditiduri. Turun dari mobil, kita langsung disambut sama doorman yang penampilannya sungguh gahar dengan kumis tebel dan syal diiketin di kepala. Lo tau kan model-model maling ala komik Jepang yang pake syal diiketin di hidung buat nutupin muka? Kaya gitu lah kira-kira, tapi syalnya ngga diiket di idung sih ini. Hehe. Ngga heran sih kenapa dia begitu, gw aja menggigil abis-abisan begitu kena udara malam. Begitu proses check in selesai, si doorman gahar nganterin kita ke kamar.

Oh sungguh betapa lega hati gw ngeliat kamarnya. Nyaman, luas, dan terang. Modelnya apartemen studio, lengkap pake dapur dan ruang tamu segala. Kamar gw di rumah aja kalah gede. Dengan lega, gw pun meletakkan koper, ngeluarin perlengkapan perang, bersih-bersih, dan langsung membaringkan badan di ranjang king size yang sebenernya merupakan dua ranjang single yang dijadiin satu. Ooohh, I’ve found a home far away from home. Cabana Apartment.

Lingkungan sekitar Cabana Apartment. Kelapa Gading abes yaa!

Ranjang single dipepetin jadi king size 😀

Dapur mini tanpa kompor, microwave saja cukup

Ruang tamu lengkap pake sofa dan TV

Nah ini dia masterpiecenya, pemanas ruangan! Tampilannya boleh jadul, tapi kamar jadi anget dan lembab pake itu.

HKIA, First Glance of Hong Kong

Posted on

Semenjak gw jatuh demen untuk dandan dan pake baju lucu-lucu ala gadis metropolitan, pusat-pusat perbelanjaan semacam Mangga Dua dan Ambassador menjadi pusat pilgrimage gw untuk mengikuti mode terkini. Ngomong soal mode terkini, sebenernya juga gw gak pernah sukses-sukses amat sih ngikutinnya. Entah kenapa jatohnya selalu cupu. Mehehe. Anyway, sudah menjadi rahasia umum bahwa nci-nci, koko-koko, mas-mas, dan mbak-mbak di Mangga Dua dan Ambassador kebanyakan ngambil barang dagangan mereka dari luar negeri. Kalo sekarang, trendnya mereka ngambil dari Korea, beberapa waktu lalu dari Thailand, nah jaman gw dulu pertama demen-demennya baju itu mereka suka ngambilnya dari Hong Kong. Berdasarkan alasan itulah, sejak dulu gw punya obsesi tersendiri untuk bisa pergi ke Hong Kong dan belanja-belanja di sana. Muhahahaha! Obsesiku dangkal….. *malu

Nah, kemarin begitu ada rencana mau pergi ke India, berdasarkan info yang gw dapet, perjalanan Jakarta – India itu biasanya transit di Singapura atau Malaysia. Oh sungguh betapa kagetnya aku begitu lihat itinerary tulisannya Jakarta – Hong Kong – New Delhi. Rasanya tuh antara seneng karena “Whuuaa finally gw ke Hong Kong!”, agak basi juga karena “Heleh, ini mah cuma nongkrong di bandara doang…”, sama melongo karena, “Buset! 12 jam flight dari barat ke timur terus ke barat lagi! Yang bener aje!” Cuma berhubung gw semangat bisa pergi-pergi, kebasian dan kemelongoan itu bisa terkesampingkan begitu saja. Nah pagi hari tanggal 7 Februari 2012 itu, sekitar jam 09.50, gw dan dua temen gw, Anggie sama Mbak Nita, terbang dengan Garuda ke Hong Kong. Perjalanannya lumayan bikin pantat tepos sih, sampenya aja jam 15.50 waktu sono. Nontonin film udah, baca-baca segala yang bisa dibaca udah, makan udah, ngemil udah, mau bobo nggak bisa, begitu akhirnya pesawat landing, uhuuuyyy! It’s Hong Kong, baby!! …Erm, enggak sih, lebih tepatnya it’s Hong Kong International Airport, baby…………….

Kesan pertama tentang airport-nya Hong Kong sih gede, rame, dan modern macam Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin di Makassar. Desainnya mirip-mirip gitulah, futuristik dengan dominasi warna abu-abu dan putih sama kaca bening di mana-mana. Cuma sayangnya menurut gw sih bandaranya kurang user-friendly sama pendatang karena papan-papan informasi yang ada kurang jelas gitu. Jadi waktu itu kita harus ngelapor ke petugas darat untuk ganti pesawat. Nah! Nyari petugas daratnya itu yang kita bingung. Awalnya mau nyari petugas darat Garuda, menurut papan informasi, letaknya di terminal E1. Nah dari gerbang kedatangan ke terminal E1 itu lumayan lah jaraknya. Sampe sana, kita bingung, laahh mana konternya??? Muter-muter sana-sini nggak nemu, nyoba nanya ke petugas penerangan. Petugasnya cowo masih muda pake kaos merah. Dengan bahasa Inggris seadanya, kita coba nanya. Celakanya, bahasa Inggris si petugas pun seadanya dengan aksen Hong Kong yang alamak, ngomong opo to mas! Cek lagi ke papan informasi, oke, kita coba aja ke konter petugas darat Kingfisher, maskapai yang akan bawa kita dari Hong Kong ke New Delhi. Ternyataaaa konternya itu ada di terminal W1 yang jaraknya begitu dijalanin itu ada kali 1 km…… Oke, itu lebay, tapi yang jelas, JAUH BANGET!! Begitu nemu dan berhasil check in, kita pun lega. Gantian sekarang nyari gerbang keberangkatannya. Katanya di gate 61 apa berapa gitu, gw lupa, udah sampe sana, lho kok sepi? Nggak ada kursi buat duduk ato apa gitu. Cuman ada pintu doang. Nanya ke petugas-petugas yang berkeliaran, kayanya mereka nggak paham kita ngomong apa. Berapa kali nanya, akhirnya baru ketauan bahwa saat itu, kita ada di lantai kedatangan. Lantai keberangkatan itu ada di atas. Bah! Bilang dong dari tadeee…

Nah waktu mau naik ke lantai keberangkatan ini nih terjadi insiden yang cukup memorable. Jadi waktu kita muter-muter di lantai kedatangan, kita sempet mampir ke Mannings, Guardian versi Hongkong, buat beli minum. Di toko itu, air mineralnya ngga ada yang lain selain Evian seharga sekitar 12 HKD ato sekitar Rp 14.000-an. Jadilah kita bertiga beli itu. Gw belum minum sama sekali karena belum haus, beli buat bekal aja sekalian nanti di pesawat gitu.

Halooo, kami beli Evian lhooo!

Mannings, tempat sebuah petaka bermula.

Naahh buat naik ke lantai keberangkatan ituuu, ternyata kita mesti ngelewatin serangkaian security check dari mulai masuk gerbang sensor, digrepe-grepe sama petugas, sampe masukin tas ke mesin X-ray. Berhubung biasanya lancar-lancar aja, gw ya tenang-tenang aja. Eehh kaget dong gw, tiba-tiba aja si petugasnya, seorang mbak-mbak, tanpa basa-basi bilang, “Open the bag.” Sedetik gw masih cengo dibilangin gitu, dia langsung bertindak sendiri mau buka resleting tas gw. Gw langsung tanggap dan segera buka tas tapi kembali melongo waktu dia ngambil botol air Evian itu… Dan tanpa babibu, dia langsung ngelempar botol yang masih penuh, segelnya masih ada, seharga Rp 14.000, ke tong sampah gede di belakangnya.

Mbaaakkk... Jaaanngggaaannnn... *bukan adegan sebenarnya*

BLUNG!! Begitu bunyinya saat si botol air yang masih penuh itu jatuh dengan malang di dalam tong sampah berplastik hitam itu.  Bunyi itu tidak berakhir begitu saja, karena sesaat kemudian, BLUNG! BLUNG! Botol-botol airnya si Anggie sama Mba Nita pun turut menyusul ke dalam sana. Beneran deh, kita bertiga waktu itu shock abis dan nggak bisa berkata-kata. Ngenes aja gitu, baru beli, belum diminum, ato baru diminum dikit, uda langsung dibuang tanpa perasaan. Itu kan air minuumm, bisa diminuumm… Mending kalo cuma disita buat minum petugas-petugasnya gapapa deh, gw masih agak rela. Ini dibuang gitu aja ke tong sampah. Ya ampuuunnnnn… Ngenesnya lagi, gw aja belom pernah seumur-umur beli Evian, sekalinya beli, dibuaaaannggg… Hiks. Sungguh hidup ini penuh ironi.

Sampe di lantai keberangkatan, ternyata di sana juga banyak toko-toko yang jualan macem-macem, dari mulai handphone, baju, suvenir, dan lain-lain. Si Mannings Jembatan Ancol itu pun ternyata juga ada di situ. Bah, tau gitu mah belinya di situ aja. Berhubung gw udah sakit hati, walaupun tenggorokan rasanya kering, gw menolak untuk beli minum lagi. Cih, mau dikemanakan harga diri ini. Haha, sakit hatinya mendalam lho ituuu… Untungnya ternyata gate-nya Kingfisher Airlines gak jauh. Kita langsung duduk di kursi tunggu, foto-foto, menikmati fasilitas wifi gratis, dan sebentar kemudian boarding ke pesawat.

So anyway, kesan pertama gw akan Hong Kong mungkin tidak semanis yang gw harapkan. Terlepas dari insiden Evian, menurut gw, suasana di HKIA rada kurang ramah gitu sama pengunjung. Papan-papan informasinya kurang informatif (kecuali gw yang kurang cerdas mencerna info yang ada), petugas-petugasnya kurang helpful, malah cenderung judes. Kalo di bandaranya aja udah begitu, gimana dalem kotanya ya? Jadi rada ilfeel gituuu sih. Yah, kadang kan kesan pertama suka menipu yah. Moga-moga aja gw pun salah. Moga-moga aja sebenernya Hong Kong adalah kota yang ramah bagi para turis dan pendatang. Aaamiinn…

Ceritanya berdiri di bawah gerbang kota Hong Kong 😀

Sampe miring-miring gitu deh...

Cuma bisa poto-poto di pameran2an aja.

India, Living My Dream

Posted on

Sesungguhnya telat banget sih gw ngepost ini sekarang, berhubung uda hampir sebulan gw tinggal di India. Tapi karena kata orang lebih baik telat daripada enggak sama sekali, ya sudahlah, biarkan aku mengepost ini dengan tenang yah.

Gw inget waktu itu gw masih anak piyik, mungkin SD, mungkin TK, gak inget pasti. Yang jelas, suatu kali gw ditawarin untuk pergi ke Prancis sama Pakde-Bude gw buat nengokin kakak sepupu yang lagi kuliah di sana. Cuman berhubung gw masih berbentuk anak-polos-imut-ngga-banyak-gaya yang gak pengen jauh-jauh dari Mak-Bapak gw, gw menolak ajakan ituh.

Kira2 gw dulu begini bentukannya.

Gw masih bisa mengingat gimana orang sekitar gw menyayangkan, “Kenapa nggak mau?! Sayang lhooo! Prancis kan bagus! Kamu bisa jalan-jalan…” Belakangan, walaupun gw memang lebih pengen tinggal di rumah, tak dapat dihindarkan, gw pun menyesali keputusan itu. Dan sejak saat itu, gw terobsesi untuk bisa pergi ke luar negeri. Sayangnya, selama kira-kira 20 tahun ke depannya, obsesi tinggal obsesi. Hiks. I watched how my friends and colleagues traveled abroad either to have some vacations, to study, to do their jobs, or even to get married and move there. Tinggal gw mengamat-ngamati mereka dari jauh dengan tatapan ingin dan mulut penuh ileran.

Hingga akhirnya setahun apa dua tahun lalu, gw kebetulan ngeliat ada kesempatan buat pegawai di kantor gw untuk ngikutin kursus di India. Pertama gw liat pengumumannya, eh buset! Topik yang ditawarin kok ya kursus web-design, IT, pokoknya menurut gw, penting banget belajar begituan aja sampe ke India. Persyaratannya aja gampang banget, cuman butuh usaha aja buat ngumpulin dokumen-dokumennya. Dari yang awalnya gw mikir “Meh!”, pelan-pelan gw berubah pikiran, “Hem…” Belum lagi waktu salah seorang rekan garis miring atasan di kantor juga ikut pergi ke sana untuk ikut kursus tentang… Apa ya? Human Resource atau tentang Lingkungan ya? Ya itulah. Ga inget juga gw. Beliau bercerita dengan antusias tentang pengalamannya di India. Gimana beliau berinteraksi dengan orang-orang dari negara lain yang karakteristiknya aneh-aneh, gimana beliau harus beradaptasi dengan kondisi di India yang mirip-mirip sama kondisi Indonesia tapi lebih parah lagi. “Mbak, kalo ada kesempatan cobain aja. Itu pengalaman baru, apalagi kalo Mbak nggak pernah ninggalin rumah sama keluarga.”  Kebetulan orangnya emang sangat apresiatif dan antusias dalam bercerita sampe akhirnya semangat gw pun timbul dan menyala-nyala. “Oke! Begitu ada kesempatan, gw akan memastikan untuk ikut!” Begitulah sumpah suciku saat itu.

Tuh mata gw sampe berapi-api saking semangatnya

Kemudian, tahun lalu, kira-kira bulan September apa Oktober ya, pengumuman yang sama pun keluar lagi. Tawaran untuk belajar ke India tentang beberapa topik, salah satunya Bahasa Inggris. Berhubung gw (1) Masi merasa bodo dalam berbahasa Inggris (2) Perlu belajar berbahasa Inggris yang baik dan benar untuk menggapai cita-cita gw selanjutnya (3) Ngebet pengen jalan-jalan ke luar negeri, gw pun memasukkan aplikasi gw dengan super niat. Dari mulai ngambil tes TOEFL, bolak-balik ke kampus buat ngurusin terjemahan sama legalisiran ijazah, mintain tanda tangan dari bos-bos, pokonya apa gw kerjain deh. Di tengah jalan gw pake pesimis segala karena ga ada kabar dari Kedutaan Besar India padahal udah hampir tanggalnya, belum lagi ternyata saingannya banyak.

Pertengahan Januari, semangat gw kembali naik waktu dikabarin adanya perpindahan program kursus dan tau-tau aja gw dipanggil sama Kedubes India buat wawancara. Pas mau wawancara, gw tegang abis karena uda lama banget gak wawancara seleksi. Hehe. Pake bingung mau pake baju apa, rambut berantakan nggak, ke sananya naik apa. Udah tegang-tegang, pas masuk ke ruang pejabat Kedubesnya, namanya Mr.Gupta by the way, rada antiklimaks. Gw ngebayangnya dia wawancaranya bakal resmi, eh yang ada itu kayak dilakuin di sela-sela kerjaan rutin aja. Plus tampilan Mr.Gupta jauh dari bayangan gw tentang pewawancara resmi yang pake dasi dan jas. Dia cuma pake kemeja lengan pendek yang menunjukkan kesan ini-bukan-situasi-resmi-resmi-banget-lho. Dia cuma nanya-nanya soal keluarga, kerjaan, kerjaan keluarga gw. Gak sampe lima menit, dia lalu menutup wawancara, “Okay, we’ll send you there.” Huaaaahhhh!! Antara percaya nggak percaya, gw berapa kali merepet, “Thank you Sir, thank you.”

Eeehh… Ndilalah, ujiannya nggak selesai sampe di situ. Begitu mau ngurus-ngurus dokumen keberangkatan, ada lagi masalahnya. Kedubes baru ngasih surat pemberitahuan kira-kira 4 hari sebelum mulai kursus. Buset, gimana caranya mau ngurusin paspor dinas sama surat tugas dalam waktu segitu? Gw sudah cukup familiar dengan birokrasi PNS negeri tercinta lah untuk tau ngurus begituan ngga akan cukup dalam waktu seminggu. Thank God gw ngga sendirian waktu ngurus-ngurus itu berhubung gw pergi bertiga sama dua orang temen. Jadi seengganya kita bisa bareng-bareng membagi kesetresan waktu datengin Kedubes untuk minta ijin berangkat telat sama waktu datengin Kemenlu buat nungguin paspor kita diproses. Fuh, all I can say that if you have a dream or an obsession, you’d better work hard to achieve it.

Akhirnya tanggal 7 Februari 2012 pagi, gw bertiga dengan temen-temen gw, memasuki gerbang terminal 2 keberangkatan internasional di Soekarno-Hatta International Airport. We’re leaving the country for couple months… And here I am now, already living in India for a month, living in my own dream-comes-true.

It's India baby!!! Erm, itu India Gate ding namanya.